Facebook Twitter
esmartjob.com

Mengapa Duopoli Begitu Kompetitif?

Diposting di April 11, 2024 oleh Raphael Corns

Duopoli benar -benar merupakan situasi di mana dua perusahaan mengendalikan hampir semua pasar untuk sesuatu atau layanan.

Duopoli bisa sangat kompetitif. Jika Anda ingat bahwa biaya sesuatu atau layanan ditetapkan semata -mata oleh harga penawaran yang kalah dan harga tanya kalah termurah, Anda akan mengerti mengapa duopoli bisa begitu kompetitif. Sejumlah pesaing yang tidak efisien dapat memiliki pengaruh minimal pada harga dari waktu ke waktu kecuali seseorang (pemerintah atau mungkin sekelompok investor idiot) siap untuk terus membiayai operasi yang tidak menguntungkan dalam industri yang tidak menguntungkan (pikirkan maskapai).

Tentu saja, selalu ada kekhawatiran skema penetapan biaya dalam duopoli. Namun, secara umum, ketakutan itu tidak berdasar. Sifat manusia menunjukkan skema penetapan biaya jauh lebih mungkin terjadi dalam oligopoli jika dibandingkan dengan duopoli. Manusia lebih khawatir kehilangan lebih banyak dibandingkan dengan keserakahan gain ketika datang dengan perhitungan tentang masa depan. Dalam duopoli, ketidakpercayaan meningkatkan kekhawatiran dengan kerugian yang melekat pada skema penetapan harga apa pun (yaitu, orang lain akan menikam Anda di bagasi). Dalam oligopoli, difusi daya dan memiliki lebih sedikit kapasitas berlebih pada siapa pun perusahaan membuat harga memperbaiki harga sangat menarik. Penetapan harga dalam oligopoli benar -benar taruhan yang jauh lebih aman daripada penetapan harga dalam duopoli.

Tak perlu dikatakan, penjelasan lain mengapa duopoli tidak mungkin menghasilkan skema penetapan biaya. Dan rasa takut yang sehat, ada kebencian yang sering tidak sehat dalam duopoli. Selalu hanya ada satu kambing hitam dalam duopoli. Kebencian benar -benar emosi pribadi; Jika tersebar terlalu banyak objek, itu akan berkurang. Akhirnya, ada fakta mudah yang terbukti bahwa kedua pesaing dalam duopoli cenderung sangat besar, benar -benar gesit, benar -benar pemain yang sangat kejam. Prosedur sebelum duopoli umumnya merupakan semacam lari serigala, di mana dua anak anjing dipisahkan dari runtts.

Setelah mengatakan semua itu, penetapan harga dapat dilakukan dalam duopoli. Beberapa duopoli bukanlah konsekuensi dari persaingan tetapi nasionalisasi dan privatisasi, meskipun itu relatif jarang karena monopoli yang dinasionalisasi tidak akan sering menciptakan duopoli yang langgeng (itu akan tetap menjadi monopoli setelah diprivatisasi atau dihancurkan oleh pesaing swasta baru, swasta swasta yang baru dan swasta baru ).

Akhirnya, skema penetapan biaya lebih masuk akal dalam bisnis komoditas. Pada akhirnya, diferensiasi produk apa pun membatasi jumlah permintaan umum yang berlaku untuk produk pesaing tertentu.